Monday, January 5, 2009

BERWUDHU' ZAHIR DAN BATIN


Seorang ahli ibadah bernama Isam Bin Yusuf, sangat warak dan khusyuk
solatnya. Namun, dia selalu khuatir kalau-kalau ibadahnya kurang khusyuk
dan selalu bertanya kepada orang yang dianggapnya lebih ibadahnya,
demi untuk memperbaiki dirinya yang selalu dirasainya kurang khusyuk.

Pada suatu hari, Isam menghadiri majlis seorang abid bernama Hatim Al-Assam
dan bertanya, "Wahai Aba Abdurrahman, bagaimanakah caranya tuan solat?"

Hatim berkata, "Apabila masuk waktu solat, aku berwudhu' zahir dan batin."

Isam bertanya, "Bagaimana wudhu' zahir dan batin itu?"

Hatim berkata, "Wudhu' zahir sebagaimana biasa iaitu membasuh semua anggota wudhu' dengan air".

Sementara wudhu' batin ialah membasuh anggota dengan tujuh perkara :-
* Bertaubat
* Menyesali dosa yang telah dilakukan
* Tidak tergila-gilakan dunia
* Tidak mencari/mengharap pujian orang (riya')
* Tinggalkan sifat berbangga
* Tinggalkan sifat khianat dan menipu
* Meninggalkan sifat dengki.

Seterusnya Hatim berkata, "Kemudian aku pergi ke masjid, aku kemaskan semua anggotaku dan menghadap kiblat.

Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku rasakan:
1.aku sedang berhadapan dengan Allah,
2.Syurga di sebelah kananku,
3.Neraka di sebelah kiriku,
4.Malaikat Maut berada di belakangku, dan
5.aku bayangkan pula aku seolah-olah berdiri di atas titian 'Siratal mustaqim' dan
menganggap bahawa solatku kali ini adalah solat terakhir bagiku,
kemudian aku berniat dan bertakbir dengan baik."

"Setiap bacaan dan doa didalam solat, aku faham maknanya kemudian aku
rukuk dan sujud dengan tawadhuk, aku bertasyahud dengan penuh
pengharapan dan aku memberi salam dengan ikhlas. Beginilah aku bersolat
selama 30 tahun."

Apabila Isam mendengar, menangislah dia kerana membayangkan ibadahnya
yang kurang baik bila dibandingkan dengan Hatim.

Semasa mengambil wudhu' terdapat bacaan doa untuk setiap pergerakan yang kita lakukan semasa berwudhu'

Dalam siri kuliah Ust Arief semalam, beliau ada membincangkan topik ini.

setiap basuhan anggota kita ada doa yang perlu dibuat

Ketika menggosok gigi "Ya Allah, wangikanlah mulutku ketika membaca al-Quran dan berzikir kepada Mu"

membaca bismillah dan mengadap kiblat "Ya Allah aku berlindung dari bisikan syaitan"

membasuh tangan "Ya Allah, aku memohon diberi keberkatan, aku berlindung dari mendapat kecelakaan"

berkumur-kumur "Ya Allah, bantulah aku moga diberi kekuatan membaca al-Quran dan kerzikir"

Masukkan air ke dlm hidung
"Ya Allah, biarkan hidungku berbau syurga"

hembus air dari hidung "Ya Allah aku berlindung dari berbau neraka"

membasuh muka "Ya Allah putihkan wajahku dari cahaya seperti putihnya wajah-wajah waliMu dan jangan hitamkan wajahku dengan kegelapan seperti hitamnya wajah musuhMU"

ketika membasuh tangan kanan "Ya Allah mudah-mudahan aku menerima buku amalanku dengan tangan kanan

ketika membasuh tangan kiri "Ya Allah, aku berlindung dari diterima buku amalan dari tangan kiri atau dicampakkan dari belakang"


menyapu kepala
"Ya Allah berkatilah hidupku"

menyapu telinga "Ya Allah jadikan aku golongan yang mendengar perkataan dan amalkan yang baik-baik sahaja"


Menyapu leher
"Ya Allah,lepaskan leherku dari api neraka, aku berlindung dari rantai api neraka"

Basuh kaki kanan
"Ya Allah, tetapkan kakiku pada titian sirat"

basuh kaki kiri "Ya Allah aku berlindung dari tergelincir titian sirat"

Rasulullah SAW bersabda, Bila seorang Muslim
berwudhu, ketika membasuh muka, maka keluar dari wajahnya dosa-dosa yang pernah dilakukan matanya bersama tetesan air yang terakhir. Ketika
membasuh kedua tangannya, maka keluarlah setiap dosa yang pernah
dilakukan tangannya bersama titisan air yang terakhir. Ketika membasuh
kakinya, maka keluarlah dosa yang dijalani oleh kakinya bersama titisan
air yang terakhir, sampai ia bersih dari semua dosa. (HR Muslim).

Pengampunan dosa ini akan sulit terwujud dalam wudhu, andai hati lalai
dari mengingat Allah. Rasulullah SAW menegaskan, Barangsiapa mengingat
Allah ketika wudhu, niscaya Allah sucikan tubuhnya secara keseluruhan.
Dan barangsiapa tidak mengingat Allah, niscaya tidak disucikan oleh
Allah dari tubuhnya selain yang terkena air saja. (HR Abdul Razaq Filjam
Ishaghir).



1 comment:

Hariri Daud said...

SALAM ZIARAH. Semoga Terus Sukses dengan usaha dakwah Bil Yad ini. Berdoa untuk Palestin